Sabtu, 11 Februari 2017

Me againts my job

Well, aku mau cerita ajasih kalo lagi rewel sama kerjaan. Wajar nggak sih ngerasain kamu sendirian ngerjain ini itu nggak ada yang bantuin? Terus orang-orang lain cuma nonton atau make kamu jadi tameng gara-gara kamu yang paling bisa jadi tameng? Aku lagi ada di posisi itu. Iya, ngerjain ini itu disuruh2 bahkan dari departemen lain. Jobdesk nggak jelas dan bahkan lebih ngerjain kerjaan yang bukan inti karena disuruh bantuin orang lain. Padahal kerjaan sendiri lagi terbengkalai. Udah gitu pake dimarah-marahin gara-gara kesalahan orang lain. Katanya cuma dapet gelar administrasi, tapi kerjaan disuruh tau sampe root cause dan bahkan penyelesaiannya. Anda ngomong kalo gaboleh ngomong harga 1500 tapi yang dikasih cuma 1300. Lah yang anda lakukan pada saya bagaimana pak? Yang anda lakukan pada lebih dari 100 orang didalam pabrik bagaimana pak? Gaji seharga 8jam dengan kenyataan bisa lebih dari 10 jam bahkan hingga 16 jam digabung sekaligus. Jadi mikir, saya yang salah apa emang perusahaannya sih? Ini hanya di tempat saya atau di semua perusahaan di Indonesia emang kayak gini?
Tadinya mau misahin antara urusan pribadi dan kerjaan, tapi mau gimana? Ujung-ujungnya nyampur juga. Saya manusia yang punya perasaan juga. Kalo lama-lama diinjek injek terus mana bisa saya tahan? Kesabaran saya juga ada batasnya. Apalagi saat anda berusaha mengubah saya dengan memaksa saya marah-marah. Anda pikir saya mau? Saya memang bukan orang tegas, kalau anda mau yang seperti itu, ganti saja saya dengan orang lain yang lebih pantas. Saya bersedia, bahkan jauh sebelum ini saya sudah berpikir bagaimana cara saya keluar dan alasan apa yang akan saya pergunakan. Terima kasih, anda telah membukakan pikiran saya dan seperti memberi saya jalan. Tunggu 2 bulan lagi pak, saat genap 2 tahun. Semoga di saat itu keberanian saya sudah muncul dan semoga pada saat itu saya juga sudah mendapatkan posisi di tempat lain yang labih baik. Saya hanya merasa anda terlalu berharap banyak pada saya, yang sebenarnya hanya manusia biasa yang tidak punya kelebihan apa-apa. Saya sarankan anda untuk mulai mencari orang yang lebih sesuai. Sepertinya tekad saya sudah bulat :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar