Minggu, 12 Februari 2017

Lagu vs moment

Aku selalu membuat lagu jadi soundtrack sebuah moment. Dari moment ujian, moment kosan baru, kosan lama, berangkat kuliah, pindah kamar kosan dll. Dan list lagu di laptop selalu diganti2 menurut momentnya sendiri sendiri. Pertama kali aku menciptakan ini kayaknya waktu TK. Moment dimana waktu itu aku digodain sama sepupu aku (aku masih tk, mereka sma apa smp kayaknya). Percaya apa nggak, waktu TK aku udah suka sama orang hahaha. Dulu lagu BaseJam yang Bukan Pujangga resmi jadi soundtracknya. Sebenernya nggak heran sih kalo anak SD jaman sekarang udah pacaran kayak gitu, ternyata aku bahkan dari TK udah tau. Di akhir masa SD lagu-lagu Sheila On 7 jadi soundtrack hidup banget, tau band ini gara-gara dikenalin sama tetangga depan rumah yang tiap hari minggu nyetelin lagu mereka keras-keras, terus akhirnya beli kasetnya. Tapi akhirnya nggak disetel soalnya udah dengerin gratis dari tetangga depan rumah. Terus di masa-masa mau perpisahan sekolah nangis sejadi jadinya abis denger kisah klasik untuk masa depan. Pernah juga mikirin jauh ke masa depan bakal gimana, kalo pisah gimana, nantinya bakal hidup kayak gimana, dan terharu sendiri setelah dengerin lagu yang sama diputer di tv. Jaman itu band ini lagi heits banget. Sampe sekarang aku masih suka, walaupun nggak begitu suka sama lagu-lagu barunya. Mungkin karena nggak ada moment. Pas mau lulus SD, tiap kelas nampilin karya seni, aku kebagian nge dance. Waktu itu kakak sepuunya temenku mau ngajarin dan ngasih gerakannya. Soundtracknya pake lagu Beyonce yang Crazy Love. Gara-gara itu, begitu SMP mulai belajar lagu bahasa inggris, tujuannya biar sekalian belajar bahasa inggris, waktu kelas 6 SD sempet bego banget bahasa inggris karena nggak suka sama guru killernya. Terus belilah kaset kompilasi BIG, kaset bahasa inggris pertama. Beli ini karena ada lagunya beyonce-Crazy in Love. Terus jadi suka sama semua albumnya, Dido-White Flag, Avril Lavigne-Don't Tell me, dan keanu-everybody's changing, muse, dll. Sealbum nggak ada yang nggak suka. Karena lama-lama bosen, lanjut beli lagi kaset kompilasi HOT. Masih ada beyonce, Avril, Britney. setelah itu jadi suka banget sama Beyonce gara-gara suara emas dan dancenya. Selanjutnya beli satu lagi tapi lupa judulnya apa, warna cover dan teks lagunya orens. Kayaknya udah ilang sekarang. Pernah juga suka sama Ashlee Simpsons gara-gara teman kecil Lanjut pas SMA, lagu lagunya Beyonce, Britney, Avril, Sheila On 7 masih mengalun di awal awal kelas 1. Naik kelas 2 mulai bertekad kuliah di Jogja gara-gara UGM dan Sheila On 7 cita cita cetek waktu itu: bisa liat konser Sheila On 7 di kota asalnya). Terus ada temen waktu itu punya buku anak kos dodol, pas baca, makin bikin pengen kuliah dan ngekos. Walaupun bukan Jogja tujuan saat itu, tapi Bandung. Lagu Drive yang Seperti Bintang gara-gara Pensi sekolah, dan mulai dengerin Panic at the Disco, Good Charlotte. Di kelas 2, karena ada temen yang cinta mati sama Kyle Patrick nya The Click Five, jadi penasaran dan dengerin lagi lagu dia, ternyata enak. Akhir kelas 3 balik lagi ke Beyonce sama nambah Bjork sama Britney Spears, ngingetin moment nunggu pengumuman keterima di UGM dan libur selama 3 bulan yang isinya main game Battle Realms setiap hari sambil bukain Facebook kenalan sama mahasiswa baru juga. Waktu itu lagi gencar-gencarnya bangetlah main facebook. Dan jadi deket lagi sama temen lama, yang akhirnya bikin chat setiap hari dan bikin aku berani melek malem alesan mau nonton film bagus (demi chat sama dia karena dia baru bisa chat dan selow malem-malem). Lanjut di awal - awal kuliah, Panic! at the disco, Good Charlotte, My Chemical Romance jadi soundtrack wajib, bahkan sampe penanda pindah kamar kos sementara pas idul fitri gara-gara kamar dipake keluarga yg punya kosan. Unduh lagu-lagu baru dari band-band ini (khususnya Panic! at the disco). Terus karena gebetan suka lagu-lagu metal, jadi ikutan dengerin semacam Avenge Sevenfold, Linkin Park dan keterusan suka juga. Di pertengahan kuliah mulai dengerin lagu-lagunya Maroon 5 (sebenernya pas masih jaman SMP akhir udah dengerin Maroon 5 sama Good Charlotte juga gara-gara tetangga, tapi yaudah cuma asal tau aja), terus ada band kakak kelas yang suka nyanyiin Oasis, jadi ikut dengerin juga soalnya gebetan juga suka. eh pas pdkt si mantan juga suka, yaudah lagu-lagunya juga resmi jadi soundtrack kami (cuma aku yang nganggep tapi),  ada juga moment moment karaoke sama temen2 yang bikin suka sama Crying Lightening - Arctic Monkey. Di akhir tahun kuliah mulai dengerin Taylor Swift gara - gara kafe yang sering jadi tempat tongkrongan suka muter lagu dia. Pas move on dari mantan lagu Best I've Ever Had - Vertical Horizon yang jadi soundtrack. Mulai kerja dan doyan Arctic Monkeys gara-gara gebetan pada moment itu juga suka. Eh keterusan sampe sekarang. Terus lagu move on nya Stuck on a Puzzle-Alex Turner. Pernah waktu itu nonton Suicide Squad dan jadi suka beberapa lagu Twenty One Pilots. Akhir akhir ini belum ada lagu yang diminatin banget sih, cuma dengerin lagu-lagu hits yang sering diputer di kafe tempat ngetem biasanya kalo lagi suntuk atau ngerjain tugas.

Sabtu, 11 Februari 2017

Me againts my job

Well, aku mau cerita ajasih kalo lagi rewel sama kerjaan. Wajar nggak sih ngerasain kamu sendirian ngerjain ini itu nggak ada yang bantuin? Terus orang-orang lain cuma nonton atau make kamu jadi tameng gara-gara kamu yang paling bisa jadi tameng? Aku lagi ada di posisi itu. Iya, ngerjain ini itu disuruh2 bahkan dari departemen lain. Jobdesk nggak jelas dan bahkan lebih ngerjain kerjaan yang bukan inti karena disuruh bantuin orang lain. Padahal kerjaan sendiri lagi terbengkalai. Udah gitu pake dimarah-marahin gara-gara kesalahan orang lain. Katanya cuma dapet gelar administrasi, tapi kerjaan disuruh tau sampe root cause dan bahkan penyelesaiannya. Anda ngomong kalo gaboleh ngomong harga 1500 tapi yang dikasih cuma 1300. Lah yang anda lakukan pada saya bagaimana pak? Yang anda lakukan pada lebih dari 100 orang didalam pabrik bagaimana pak? Gaji seharga 8jam dengan kenyataan bisa lebih dari 10 jam bahkan hingga 16 jam digabung sekaligus. Jadi mikir, saya yang salah apa emang perusahaannya sih? Ini hanya di tempat saya atau di semua perusahaan di Indonesia emang kayak gini?
Tadinya mau misahin antara urusan pribadi dan kerjaan, tapi mau gimana? Ujung-ujungnya nyampur juga. Saya manusia yang punya perasaan juga. Kalo lama-lama diinjek injek terus mana bisa saya tahan? Kesabaran saya juga ada batasnya. Apalagi saat anda berusaha mengubah saya dengan memaksa saya marah-marah. Anda pikir saya mau? Saya memang bukan orang tegas, kalau anda mau yang seperti itu, ganti saja saya dengan orang lain yang lebih pantas. Saya bersedia, bahkan jauh sebelum ini saya sudah berpikir bagaimana cara saya keluar dan alasan apa yang akan saya pergunakan. Terima kasih, anda telah membukakan pikiran saya dan seperti memberi saya jalan. Tunggu 2 bulan lagi pak, saat genap 2 tahun. Semoga di saat itu keberanian saya sudah muncul dan semoga pada saat itu saya juga sudah mendapatkan posisi di tempat lain yang labih baik. Saya hanya merasa anda terlalu berharap banyak pada saya, yang sebenarnya hanya manusia biasa yang tidak punya kelebihan apa-apa. Saya sarankan anda untuk mulai mencari orang yang lebih sesuai. Sepertinya tekad saya sudah bulat :)

Senin, 03 Oktober 2016

Indekos

Pengen cerita tentang perjalanan kosan selama di karawang. Jadi, beberapa waktu yang lalu, kosan dijual ke orang lain karena yang punya kosan lagi butuh uang. Tapi bulan lalu pengelolaan kos masih dipegang sama ibu kos yang lama, segala macemnya masih beliau yang urus. Kirain bakalan beda kepemilikan aja, tapi yang ngelola tetep si ibunya. Ternyata nggak, mulai bulan ini pembayarannya udah ke ibu kos yang baru, semua pintu diganti kunci, yang biasa bersihin juga diganti, pokoknya apa-apa baru dan diganti, termasuk peraturan kosan. Nah ini nih yang menarik, tadinya kosan ini kosan campur cowok-cewek-pasutri, sekarang mulai berubah. Pertama-tama kosan dibebaskan dari pasangan suami istri (pasutri), tetangga kosan sebelah kamar persis kena getahnya, mereka pasutri yang udah lumayan lama di kosan ini ya kira2 setahunan lah. Tiba2 ibu kos baru nginfoin kalo mereka dikasih tenggat 10 hari buat cari kosan baru. Mulai deh istrinya nanya2 ke aku (maklum kami sebelahan dan sesama wanita di lantai dua). Aku emang udah berencana pindah dan nyari yang lebih deket dan lebih murah. Jadi aku kasih aja hasil survey kosanku selama ini ke teteh. Seminggu setelah kabar itu, doi bilang kalo udah dapet beberapa pilihan kosan yang beberapa diantaranya kosan yang aku incer juga. Singkatnya, teteh dapet kabar burung kalo kosan bakal jadi khusus cowok, gara-gara doi masih penasaran, lewat aku, si teteh pengen cari tau, kutanyain ke ibu kos yang baru dan jawabannya sama, gaboleh pasutri, terus nantinya kosan ini bakal jadi kosan cowok dan wanitanya disuruh out dan dikasih tenggat sampe desember. Kenapa desember? Karena mbak2 kamar satunya bakal nikah di bulan desember. Meh apa-apaan ini, masa tiba2 diusir -_-
Karena emang udah niat dari awal, akhirnya aku beneran cari kosan sekarang. Kriteria kosan yang aku pengen:
1. Kamar mandi dalam
2. Tempat tidur ber dipan
3. AC
4. Wifi
5. Tv
6. Lebih deket pabrik
Kalo bisa 1-1.2jt hahahaha maunyaaa. Sebenernya gak ada tv gapapa sih, asal ada wifi, kan bisa streaming. Dan super susah nyari kosan kayak gini, doakan ya gengs!

Minggu, 24 Juli 2016

Sendiri

Di sini, rasanya semua tidak ingin berkawan denganku.

-Tatyana, Jakarta Kafe (bab perempuan yang tidak suka bulan maret), 2013-

Selasa, 10 November 2015

Bandung

Hai, lama nggak nulis, karena sekarang udah mulai sibuk sama kerjaan, sama kegiatan di tempat kerja dan teman-teman baru. Oke, aku mau cerita tentang temen baru. Well, di karawang nggak banyak temen yang nyambung buat diajak jalan. Kebanyakan pada nggak mau jalan malah. Cuma ada satu dua yang bisa diajak gila. Nah, mari kita cerita tentang satu dari segelintir orang ini. Jadi dia ini anaknya sebenernya introvert banget kalo baru kenal. Tapi kalo udah kenal, beeeeh ancur! Kita bisa gokil bareng, contoh weekend ini. Tiba tiba kita chat gitu malem malem, terus secara spontan nyebut "pengen ke bandung". Terus telpon travel (oke, bagianku) dan nggak diangkat (yaiyalah orang udah jam 22.30 malem). Sempet juga kepikiran, apa mau ke jakarta aja. Akhirnya kita mutusin buat langsung ots aja besok pagi. Mau ke jakarta atau bandung ditentukan esok hari. Karena jadwal kereta itu jam 7 paling lambat dan harus antri sejam sebelum berangkat, kita sepakat bangun jam set 5 pagi. Mungkin karena terlalu excited, aku cepet banget bangunnya. Sebelum alarm bunyi udah bangun, 4.20 hahaha. Abis itu kucek kucek mata ngulet bentar terus jam 4.30 sesuai janji bangunin si temen. di sms belom bales, di line juga belom bales, ditelpon juga nggak diangkat. Fix, ini bocah satu masih tidur! Berkali kali ditelpon nggak ngangkat juga, sampe udah ditinggal sholat masih belm ngangkat. Berakhir dengan aku tidur lagi gara2 ngantuk dan kayak nggak bakal bangun juga anaknya. Jam 6.30an tiba tiba aku kebangun gara gara suara line. Ternyata dia, bilang kalo ketiduran dan ngajak main di karawang aja, aku jadi males dan jawab seadanya (sebenernya gegara masih ngantuk juga sih). Jam 7.20an akhirnya mata beneran melek, nyuci baju terus jemur dan ngaso. Terus nggak sengaja liat jadwal travel bandung, dan tertera ada yang jam 8 sama jam 9 tapi naik dari klari (pool yang agak jauh). Iseng aja telpon ke pool yang di bandung, dan entah gimana ada 2 kursi kosong jam 8 malem dari bandung. Nggak mikir lama langsung aja booking tiketnya, oke, tiket pulang aman. Lanjut ke tiket berangkat, yang jam 8 udah nggak bisa, karena itu jam 8 kurang 10 menit. Akhirnya booking yang jam 9. Karena tiket udah di booking, dan kalo batal juga selow, aku ngabarin si temen.
A: kamu mau ke bandung nggak?
T: jam berapa?
A: jam 9 berangkat, tapi 8.30 standby di pool
T: udah booking?
A: udah
T: tiket pulang ada?
A: ada
T: udah booking?
A: udah
T: oke, aku mandi
Dan akhirnya kita ke pool buat bayar tiket, terus nitipin motor (karena gaboleh nitip di poolnya). Akal bermain lagi, kita nitipin di ruko terdekat pool yang pake sistem parkir ala mall. Terus jalan ke pool lagi. Sepanjang jalan kita ketawa terus karena inget ide gila yang lagi kita lakuin. Nggak lama travelnya dateng dan kita berangkat, sekitar jam 9.15an. Menempuh perjalanan kurang lebih 2 jam, sampe bandung jam 11.30. Kita langsung makan di dimsum sebelah pool. Jadi cerita nya si temen lagi pengen kesitu, dan tempat ini macem all u can eat gitu, cuma min 2 orang gaboleh sendiri. Hah tempat yang diskriminasi terhadap kaum jomblo dan single! Di tengah makan itu langit makin gelap dan ujan gede. jam set 1an kita beranjak dari tempat makan menuju ciwalk, karena kita mau nonton. Keadaannya lagi gerimis, tapi kita nekat aja jalan ujan ujanan, untung bawa tas gede anti air jadi bisa buat nutupin kepala dari ujan. Pas mau nyetop angkot, mulai kocak, niat si temen mau nanya ke supir angkot yang udah minggir, begitu disamperin (keadaan angkot nggak berenti tapi jalan super pelan) angkotnya langsung tancep gas padahal si temen lagi melontarkan pertanyaan dengan lantang. Langsung aja pecah ketawa! (Kejadian aslinya lebih lucu daripada diceritain). Lagi lagi kita jalan dibawah gerimis sambil nunggu angkot lewat lagi, beberapa meter setelahnya nemu deh angkot yang bener. 3rb perak keluar untuk sampe di depan ciwalk. Sampe sana kita langsung beli tiket nonton, karena masih jam 5 kita muter muter dulu di mall sama sholat (mushollanya keren!), jam 3 nonton selesai jam 5, makan malem disitu (dikelilingi orang pacaran dan keclap keclap flash kamera), lanjut beli payung dan jam set 7 kita memutuskan untuk balik ke pool. Bener aja abis beli payung nggak ujan. Dari ciwalk ke pool jalan kaki, soalnya nunggu angkot kelamaan (mereka ngetem). Nggak kebayang banget jalan (literally) malem malem di bandung! Mimpi apaaaa, bener bener liburan nggak terencana yang super keren! Dan nemu juga orang yang bisa diajak langsungan tanpa ba bi bu kayak dia. Terharu, setelah kuliah masih bisa ngerasa yang kayak gini. Sampe pool jam 19.45 (karena mampir beli bakpao). Terus kita nunggu dan ketemu sama temennya si temen. Pas banget hari itu ada motoGP, nontonlah kita di pool sambil nunggu travel berangkat. Yang harusnya berangkat jam 20.00 molor banget sampe jm 20.40, dari lap 37 sampe lap 4 bisa nonton. Akhirnya pulang, terus sampe karawang jam 12 malem kurang. Sialnya si temennya temen jemputannya udah tidur, jadilah kita cenglu (gonceng tiga) karena kasian dia gabisa pulang. Udah kayak sambel terong aja lah kita bertiga, bener bener seruuuu! Can't ignore it more!