Rabu, 30 Mei 2018

Pupuh

Judulnya ngeri nggak sih haha...
Cuma mau sedikit cerita tentang asa kecilku. Mungkin emang kenta di darahku, darah seni. Bersyukur aku lahir dan tinggal lama di Bali. Dimana pulau itu mengajarkan dan mengasah seni di diriku. Salah satu yang aku suka waktu itu adalah pupuh. Iya semacam tembang bali yang berisi petuah tetua2 tentang prinsip hidup. Dulu, saat mempelajari, seingatku ada nada 8i 8a 4i dll. Dan dulu aku hafal. Beberapa yang masih bisa kuingat nadanya:


Pupuh Ginada

De ngaden awak bisa
Depang anake ngadanin
Geginane buka nyampat
Anak sai tumbuh luhu
Ilang luhu ebuk katah
Yadin ririh Enu liu peplajahan




Pupuh Pucung

Bibi anu
Lamun payu luwas manjus
Antenge tekekang
Yatnain ngabe masui
Tiuk puntul
Bawang anggon pasikepan 



Pupuh Ginanti

Saking tuhu manah guru
Mituturin cening jani
Kaweruh luir senjata
Ne dadi prabotang sai
Kaanggen ngaruruh mertha
Sahanuning ceninge urip 

Kamis, 24 Mei 2018

Maaf

Hi folks! Long time no write...

Aku lagi super sebel, gedeg, kesel, marah sama orang kantor. Kenapa? Karena mereka (yang dulu aja ngeselin, sekarang tambah ngeselin). Jadi gini ceritanya, minggu lalu salah satu kadiv kan dateng ke tempat kerjaku buat meeting. Sambil nunggu meeting, ngobrol-ngobrol deh itu kan. Ngalor ngidul sampe berakhir pada beliau cerita lagi resah nyariin salah satu anak buahnya jodoh. Nah si anak buah ini aku rasa overall lumayan baik. Terus aku inisiatif bilang ke kadiv itu kalo ada temenku yang masih single juga kalo mau dikenalin. Mulailah kita bahas tentang perjodohan ini. Dan dari pihak cowok oke katanya, nah bagianku yang cewek kan. Belom ada jawaban sampe akhirnya meeting. Gantung hari it berlanjut pada beberapa hari kemudian si cewek kutanya mengarah ke oke, tapi dianya masih nggak mood karena lagi ada masalah. Yaudah belum kukasih kontaknya kan nunggu sampe dia mood. Terus waktu berjalan dan sampailah pada hari ini, saat pacarku (yang juga sekantor) nelpon kirain ada apaan, ternyata buat nanyain temenku itu. Nama IG nya apa, ternyata buat dikepoin bareng2, katanya kalo si orang yang dijodohin pertama nggak mau, ada lagi orang kantor yang mau. Asli disitu tadinya aku selow dan ngasih IGnya ternyata dia cerita langsung dikepo dan di follow, astaga aku lupa tentang kelakuan orang kantor. Asli abis itu aku marah sejadi-jadinya sama diriku sendiri, kenapa ngasih akun temenku itu, padahal dia sahabatku, kesannya kayak aku menjerumuskan. Dan bener aja aku mau ngamuk gara - gara inget kelakuan mereka ke aku. Cara mereka itu super kampungan, makanya aku kayak males gitu nanggepin mereka dan dulu aku cenderung menyendiri dan nggak punya temen demi menghindari emosi akibat kelakuan mereka. Serius kayaknya bakalan kubatalin ajadeh jodoh - jodohan ini dan nggak lagi - lagi deh ngasih ide buat nyomblangin sama orang kantor. Efeknya buruk...
Wahai sahabatku, aku minta maaf ya karena sudah bikin kamu dikepo sama orang - orang nggak penting...

Kamis, 17 Mei 2018

Tes kedua, tes wawancara..

-->
maap baru nerbitin soal ini lagi, hehehe.. udah hampir 8 tahun yang lalu semenjak kejadian ini. Post ini adalah draft yang belom sempet diterbitin, pas iseng - iseng buka blog. Check it out!

            Seminggu sesudah tes tulis, pengumumannya keluar. aku dinyatakan lolos! Hua! senangnya.. Salah satu temenku yang waktu ini, juga lolos. Hari ini juga, aku hunting tiket pesawat. akhirnya dapet yang lumayan murah. Aku telpon"an sama temenku itu, mastiin barengan. Aku bingung setengah mati. aku kan ngga berani ngomong di depan orang laen yang blum aku kenal?Stress banget waktu itu. Aku cari lagi info" wawancara lewat internet, para mahasiswa UGM yang udah berpengalaman yang cerita di internet. Semua persiapan aku ikutin, mulai dari harus PD (percaya diri), baju berkerah, pake sepatu, rapi, sampai aku siapin beberapa pertanyaan yang kira" keluar. Aku ngutip dari buku tes wawancara CPNS! Lho?
            Sehari sebelum tes, aku berangkat ke jogja. Trus sampe di jogja aku langsung liat ruangan di GSP, tapi belum ada jadwalnya. Kata orang disana, diumumin di hari ‘H’. Ya udah deh, aku pulang.. Lalu,  seperti biasa, makan dulu di gudeg Yu Djum. Hehehe..Terus aku pulang ke Solo. Malemnya, harusnya aku tidur bareng nenekku, tapi, nenekku tercinta bilang, “ini kasurnya kotor, kamu jangan tidur disini..”. oke, alhasil, aku tidur di ruang tv sambil perang sama nyamuk.. Dengan kertas hasil hunting pertanyaan beberapa pengalaman orang yang sudah pernah wawancara di sampingku selalu, aku tidur.. dan, gak tau kenapa, jam 12 malam tepat aku bangun, terus aku shalat tahajud.. alhamdulillah! (tanpa mengurangi kekhusyukan, walopun saat itu aku gatau kalo tahajud jam 2an). Aku berdoa banget-banget! Gila.. padahal, rumah nenekku terkenal gak enak kalo malem, alias rada angker, tapi karena semangat membara pengen masuk UGM, gatau kekuatan darimana, aku bisa gak takut sama sekali! Hahahaha..
            Besoknya, tibalah saat wawancara. Pertama – tama, daftar ulang dengan lebih dari 1000 orang lainnya.. gila! Penuh banget ini sih.. trus masuk dan nunggu giliran.. gak berapa lama, nomor urutku dipanggil, darah udah sampe ke ubun – ubun, saking takutnya! Komat – kamitpun dimulai. Eh, ternyata bukan giliranku. Sebel banget deh. Terus beberapa saat kemudian, aku beneran dipanggil. Komat – kamit mulai lagi. Terus aku duduk bersama 2 orang pewawancara, pak Bagyo (yang ternyata jadi dosen PTIku) dan gak tau lagi siapa nama bapak di satunya. Hehehe.. Pak bagyo nanya seputar keluarga, hobby, kenapa milih jurusan pertama, kedua, dll. Bapak yang satunya Cuma diem dengan muka masam. Trus, giliran bapak yang satunya nanya, simpel banget,
Bapaknya        : kalo misalnya kamu dikasi mesin waktu, kamu pengen jadi siapa
Aku                  : (apa?! Aku mikir – mikir deh itu, siapa artis ato orang terkenal yang aku                                  suka? Hmmm.. bingung banget dan akhirnya aku jawab) Saya pengen                                   jadi diriku lagi.
Bapaknya        : kenapa?
Aku                  : karena saya sudah senang dengan kehidupan saya sekarang
            Hahaha.. ternyata yang aku takutin pertanyaannya bakal susah banget, ternyata nggak juga. Aku keluar dengan perasaan plong banget. Sampe rumah tanteku yang di jogja, aku telponin deh itu semua orang, orang tuaku khususnya.
            Seminggu kemudian, tengah malam aku kebangun dan browsing di internet, dan ternyata aku dinyatakan lolos. Alhamdulillah!

Moral: percaya diri adalah kunci utama

Rabu, 03 Januari 2018

My Belated Birthday

Yeay Happy belated birthday to myself! Nggak apa - apa kan ngucapin ke diri sendiri?
Well, di usia sekarang ini tadinya kesel banget dan nggak mau cepet-cepet ultah, pengen memperlambat waktu. Terus berkhayal kalo nggak ada yang inget aja biar nggak nambah usia. Eh ternyata -_- beneran pada nggak inget hahaha tapi usia tetep bertambah...
Iya, jaman sekarang apalagi di situasi kayak gini, orang - orang udah sibuk dengan urusan masing-masing, hanya segelintir orang yang masih inget, bahkan ngucapin. Orang - orang yang di ekspektasikan akan ngucapin ternyata nggak 100% ngucapin, kebanyakan nggaknya, dan malah ada beberapa orang yang nggak nyangka bakal ngucapin, ya walaupun di medsos sih karena ada pengingatnya ehehe
Nggak ada yang spesial di ultah tahun ini, eh maksudnya tahun lalu 2017. Yang ada malah sedang dalam keadaan terpuruk, gimana nggak, malah jatuh sakit disaat ulang tahun dan malam tahun baru. Sama sekali nggak ngerayain apa - apa. Seharian tiduran doang di kasur, makan gaenak, lemes, selama liburan panjang lagi, bayangin aja...
Bahkan sampe nulis ini masih nggak enak badan (tadi sempet masuk igd gara2 udah hari kelima masih meriang - meriang, udah cek darah sampe rontgen segala lebay, hasilnya gejala typus). Dan itu juga cuma dikasih surat istirahat hari ini... ya padahal nggak guna juga sih surat istirahatnya, orang tadi udah absen masuk. Hmm lanjut ke masalah ultah lagi, sebenernya kadang ini ngerasa penting cuma gara-gara merasa "dianggep" salah nggak sih? Well, soalnya kadang ada kan emang orang yang ngerasa ini penting jadi kayak males mau ngucapin, dan aku bukan kayak orang yang suka caper gitu biar diucapin, jadi pas di hari h bener2 cuma diem nggak post apa - apa yang menunjukkan ke ulang tahunanku, padahal gatel banget mau ngepost kalo lagi sakit :(
Random banget lah nulis ini, ya maapin lagi nggak ada kerjaan, dan menunggu esok menjelang dengan setumpuk kerjaan :(

Minggu, 12 Februari 2017

Lagu vs moment

Aku selalu membuat lagu jadi soundtrack sebuah moment. Dari moment ujian, moment kosan baru, kosan lama, berangkat kuliah, pindah kamar kosan dll. Dan list lagu di laptop selalu diganti2 menurut momentnya sendiri sendiri. Pertama kali aku menciptakan ini kayaknya waktu TK. Moment dimana waktu itu aku digodain sama sepupu aku (aku masih tk, mereka sma apa smp kayaknya). Percaya apa nggak, waktu TK aku udah suka sama orang hahaha. Dulu lagu BaseJam yang Bukan Pujangga resmi jadi soundtracknya. Sebenernya nggak heran sih kalo anak SD jaman sekarang udah pacaran kayak gitu, ternyata aku bahkan dari TK udah tau. Di akhir masa SD lagu-lagu Sheila On 7 jadi soundtrack hidup banget, tau band ini gara-gara dikenalin sama tetangga depan rumah yang tiap hari minggu nyetelin lagu mereka keras-keras, terus akhirnya beli kasetnya. Tapi akhirnya nggak disetel soalnya udah dengerin gratis dari tetangga depan rumah. Terus di masa-masa mau perpisahan sekolah nangis sejadi jadinya abis denger kisah klasik untuk masa depan. Pernah juga mikirin jauh ke masa depan bakal gimana, kalo pisah gimana, nantinya bakal hidup kayak gimana, dan terharu sendiri setelah dengerin lagu yang sama diputer di tv. Jaman itu band ini lagi heits banget. Sampe sekarang aku masih suka, walaupun nggak begitu suka sama lagu-lagu barunya. Mungkin karena nggak ada moment. Pas mau lulus SD, tiap kelas nampilin karya seni, aku kebagian nge dance. Waktu itu kakak sepuunya temenku mau ngajarin dan ngasih gerakannya. Soundtracknya pake lagu Beyonce yang Crazy Love. Gara-gara itu, begitu SMP mulai belajar lagu bahasa inggris, tujuannya biar sekalian belajar bahasa inggris, waktu kelas 6 SD sempet bego banget bahasa inggris karena nggak suka sama guru killernya. Terus belilah kaset kompilasi BIG, kaset bahasa inggris pertama. Beli ini karena ada lagunya beyonce-Crazy in Love. Terus jadi suka sama semua albumnya, Dido-White Flag, Avril Lavigne-Don't Tell me, dan keanu-everybody's changing, muse, dll. Sealbum nggak ada yang nggak suka. Karena lama-lama bosen, lanjut beli lagi kaset kompilasi HOT. Masih ada beyonce, Avril, Britney. setelah itu jadi suka banget sama Beyonce gara-gara suara emas dan dancenya. Selanjutnya beli satu lagi tapi lupa judulnya apa, warna cover dan teks lagunya orens. Kayaknya udah ilang sekarang. Pernah juga suka sama Ashlee Simpsons gara-gara teman kecil Lanjut pas SMA, lagu lagunya Beyonce, Britney, Avril, Sheila On 7 masih mengalun di awal awal kelas 1. Naik kelas 2 mulai bertekad kuliah di Jogja gara-gara UGM dan Sheila On 7 cita cita cetek waktu itu: bisa liat konser Sheila On 7 di kota asalnya). Terus ada temen waktu itu punya buku anak kos dodol, pas baca, makin bikin pengen kuliah dan ngekos. Walaupun bukan Jogja tujuan saat itu, tapi Bandung. Lagu Drive yang Seperti Bintang gara-gara Pensi sekolah, dan mulai dengerin Panic at the Disco, Good Charlotte. Di kelas 2, karena ada temen yang cinta mati sama Kyle Patrick nya The Click Five, jadi penasaran dan dengerin lagi lagu dia, ternyata enak. Akhir kelas 3 balik lagi ke Beyonce sama nambah Bjork sama Britney Spears, ngingetin moment nunggu pengumuman keterima di UGM dan libur selama 3 bulan yang isinya main game Battle Realms setiap hari sambil bukain Facebook kenalan sama mahasiswa baru juga. Waktu itu lagi gencar-gencarnya bangetlah main facebook. Dan jadi deket lagi sama temen lama, yang akhirnya bikin chat setiap hari dan bikin aku berani melek malem alesan mau nonton film bagus (demi chat sama dia karena dia baru bisa chat dan selow malem-malem). Lanjut di awal - awal kuliah, Panic! at the disco, Good Charlotte, My Chemical Romance jadi soundtrack wajib, bahkan sampe penanda pindah kamar kos sementara pas idul fitri gara-gara kamar dipake keluarga yg punya kosan. Unduh lagu-lagu baru dari band-band ini (khususnya Panic! at the disco). Terus karena gebetan suka lagu-lagu metal, jadi ikutan dengerin semacam Avenge Sevenfold, Linkin Park dan keterusan suka juga. Di pertengahan kuliah mulai dengerin lagu-lagunya Maroon 5 (sebenernya pas masih jaman SMP akhir udah dengerin Maroon 5 sama Good Charlotte juga gara-gara tetangga, tapi yaudah cuma asal tau aja), terus ada band kakak kelas yang suka nyanyiin Oasis, jadi ikut dengerin juga soalnya gebetan juga suka. eh pas pdkt si mantan juga suka, yaudah lagu-lagunya juga resmi jadi soundtrack kami (cuma aku yang nganggep tapi),  ada juga moment moment karaoke sama temen2 yang bikin suka sama Crying Lightening - Arctic Monkey. Di akhir tahun kuliah mulai dengerin Taylor Swift gara - gara kafe yang sering jadi tempat tongkrongan suka muter lagu dia. Pas move on dari mantan lagu Best I've Ever Had - Vertical Horizon yang jadi soundtrack. Mulai kerja dan doyan Arctic Monkeys gara-gara gebetan pada moment itu juga suka. Eh keterusan sampe sekarang. Terus lagu move on nya Stuck on a Puzzle-Alex Turner. Pernah waktu itu nonton Suicide Squad dan jadi suka beberapa lagu Twenty One Pilots. Akhir akhir ini belum ada lagu yang diminatin banget sih, cuma dengerin lagu-lagu hits yang sering diputer di kafe tempat ngetem biasanya kalo lagi suntuk atau ngerjain tugas.